KENAPA PERLU TAKAFUL

SECARA PALING RINGKAS SAYA TERANGKAN.




KENAPA KITA PERLU SANGAT TAKAFUL ?


TAKAFUL MERUPAKAN SATU  KONSEP ISLAM DI MANA BANTUAN KECEMASAN AKAN DIBERIKAN KEPADA SESIAPA YANG INGIN DI BANTU. 


MACAMANA CARANYA ?


CARANYA ADALAH DENGAN MEMBERIKAN PAMPASAN DARI SEGI PERTOLONGAN WANG KECEMASAN KEPADA SESIAPA YANG BETUL-BETUL MEMERLUKANNYA.


BILA KITA BETUL-BETUL MEMERLUKANNYA ?


PAMPASAN ADA DIBERIKAN SEKIRANYA TERJADI 3 PERKARA IAITU,



1) MENINGGAL DUNIA

2) SAKIT KRITIKAL

3) LUMPUH TIDAK BOLEH BEKERJA



YANG DI ATASNYA NI HANYA ASAS ASAL TAKAFUL.... KITA KENALKAN PLAN INI ADALAH SEBAGAI ''INCOME REPLACEMENT'' ATAU KATA LAIN PENGGANTIAN GAJI.


PELAN INI TERBUKA KEPADA SEMUA YG BEKERJA TERUTAMA KETUA KELUARGA ATAU KEPADA YG MEMPUNYAI TANGGUNGAN.


SESUNGGUHNYA AL-QURAN DAN HADIS JUGA MENYATAKAN AKAN BETAPA PENTINGNYA PERKARA INI KEPADA KETUA KELUARGA SEKIRANYA KEMATIAN.....






RIWAYAT AL-BUKHARI

TINGGAKAN ANAK DAN ISTERI KAMU DENGAN KESENANGAN ADALAH LEBIH BAIK DARIPADA TINGGALKAN MEREKA DALAM KEADAAN MEMINTA-MINTA.



SURAH AL BAQARAH : Ayat 240

DAN ORANG-ORANG YANG (HAMPIR) MATI DI ANTARA KAMU SERTA MENINGGALKAN ISTERI-ISTERI MEREKA, IAITU DI BERI NAFKAH (SAGUHATI ) - MAKAN, PAKAIAN DAN TEMPAT TINGGAL HINGGA SETAHUN LAMANYA, DAN TIDAK DI SURUH PINDAH DARI TEMPAT TINGGALNYA. KEMUDIAN JIKA MEREKA KELUAR ( DARI TEMPAT TINGGALNYA DENGAN KEHENDAKNYA SENDIRI) MAKA TIDAKLAH KAMU BERSALAH ( WAHAI WALI WARIS SI MATI ) MENGENAI APA YANG MEREKA (ISTERI-ISTERI ITU ) LAKUKAN PADA DIRI MEREKA DARI PERKARA YANG PATUT YANG TIDAK DI LARANG SYARAK ITU DAN INGATLAH, ALLAH LAGI MAHA KUASA LAGI MAHA BIJAKSANA.



DAN AKAN TETAPI, SEKIRANYA KITA TIDAK BERDAYA UNTUK MENYEDIAKAN PERKARA DI ATAS, BERMAKNA KITA AKAN BERARAH UNTUK MENINGGALKAN HUTANG KEPADA KELUARGA, PERKARA INI SEKALIGUS MENYEBABKAN KITA AKAN MENINGGALKAN BEBANAN BUKAN SAJA DI DUNIA MALAH MEMBAWA HINGGA KE AKHIRAT KELAK.


SUNGGUH BERBAHAYA JIKA SESEORANG TIDAK MENUNAIKAN HUTANGNYA DAN MELALAIKANNYA, APALAGI JIKA DILAKUKAN DENGAN SENGAJA.


1)  RIWAYAT HR. IBNU MAJAH 

“BARANGSIAPA YANG MATI DALAM KEADAAN MASIH MEMILIKI HUTANG SATU DINAR ATAU SATU DARHAM, MAKA HUTANG TERSEBUT AKAN DILUNASKAN DENGAN KEBAIKANNYA ( DI HARI KIAMAT NANTI ) KERANA DI SANA ( DI AKHIRAT ) TIDAK ADA LAGI DINAR DAN DIRHAM. ” 

HUTANG YANG BELUM DI BAYAR AKAN DI GANTIKAN DENGAN KEBAIKANNYA

1) RIWAYAT HR. IBNU MAJAH 

“SIAPA SAJA YANG BERHUTANG LALU BERNIAT TIDAK MAHU MELUNASKAN, MAKA DIA AKAN BERTEMU ALLAH ( PADA HARI KIAMAT ) DALAM STATUS SEBAGAI PENCURI. 

BERNIAT TIDAK MELUNASKAN HUTANG SAMA SEPERTI PENCURI